SEA Games, dari Pesta hingga Air Mata Garuda (1)

Ribut Waidi yang mencetak gol satu-satunya di gawang Malaysia, menjadi kunci kemenangan tim sepak bola Indonesia di SEA Games. Kado pertama buat sepak bola Indonesia di SEA Games. Dan juga kado buat Ribut sendiri, kado buat bayinya. Istrinya, Nuni, waktu itu tengah menunggu kelahiran bayinya yang pertama. -Kompas/Ryadi Kartono

“TERIMA kasih Ribut, terima kasih Bertje, terima kasih PSSI,” begitulah gemuruh yang terdengar di Stadion Senayan, 20 September 1987.

Malam itu, di tengah Ibu Kota Jakarta, puluhan ribu suporter Indonesia berpesta dan bersukacita setelah timnas senior Indonesia sukses meraih emas pertama sepak bola di kancah Asia Tenggara.

Ini adalah kali pertama Indonesia berbicara dalam cabang sepak bola SEA Games sejak melakoni pertandingan perdana pada 1977. Saat itu, Indonesia memang sanggup menembus babak semifinal, tetapi gagal mendapatkan medali perunggu karena didiskualifikasi saat melawan Myanmar.

Dua tahun berselang Indonesia didaulat menjadi tuan rumah. Skuad Garuda yang ketika itu bertabur pemain bintang, seperti Ronny Pattinasarani, Rully Nere, Iswadi Idris, sukses melaju ke partai final. Namun, apa mau dikata, di hadapan puluhan ribu pendukungnya sendiri, para pemain Indonesia harus rela melihat penggawa Malaysia-lah yang berdiri di podium kemenangan.

Kekalahan menyakitkan itu cukup membekas di benak para pemain Indonesia. Setelah berjuang, berlatih keras dan menunggu selama enam perhelatan SEA Games, para penggawa timnas Indonesia akhirnya berkesempatan membalas kekalahan dari Malaysia dengan disaksikan kembali oleh ratusan juta pendukung sepak bola di Jakarta.

“Tanpa emas di bola, kejuaraan umum kita belum lengkap,” kata Ronny Pattinasarani sehari setelah pertandingan final melawan Malaysia di SEA Games 1987. Harapan itu pun menjadi kenyataan. Menit ke-91, menyisir dari sayap kanan dengan ditempel satu bek Malaysia, Ribut Waidi menggiring bola dengan lincah.

Lepas dari kawalan, pemain lincah berambut ikal itu kemudian melepaskan tembakan mendatar ke gawang Malaysia. Gol! Sontak histeria 120.000 pendukung yang memadati Stadion Senayan serta jutaan penonton televisi nasional tumpah ruah. Kali ini, giliran Garuda yang berpesta dan Malaysia merana.

Setelah raihan emas itu, bisa dibilang, sepak bola Indonesia tengah berada dalam masa keemasannya. Sederet nama-nama besar, seperti Ronny Paslah, Iswadi Idris, Herry Kiswanto, Ronny Pattinasarani, Hery Kiswanto, Ricky Yacobi, dan sebagainya mampu membesarkan Indonesia sebagai “Macan Asia Tenggara”.

Prestasi pun berlanjut pada 1991. Kali ini giliran Widodo Cahyono Putro dan kawan-kawan yang sukses menorehkan tinta emas. Dengan diarsiteki oleh pelatih bertangan dingin, Anatoli Fyodorovich Polosin, Indonesia mampu mempersembahkan emas kedua setelah mengalahkan Thailand 4-3 lewat adu penalti di Rizal Memorial Stadium, Manila pada 4 Desember.

Akan tetapi, setelah emas terakhir di Manila, prestasi sepak bola Indonesia di SEA Games seakan tenggelam. Stadion Gelora Bung Karno pun menjadi lembah air mata karena 22 anak bangsa tak lagi berpesta. Di mana-mana terlihat mata fans Garuda menetes basah karena tak kunjung lagi menjadi juara.

Sejak 1991, raihan terbaik Indonesia hanya mampu meraih medali perak pada SEA Games 1999 di Brunei dan 2011 di Jakarta. Kini, pada ajang SEA Games 2013 di Myanmar, ratusan juta masyarakat pun akan kembali menyaksikan apakah Garuda Muda bisa kembali berpesta atau meneruskan duka sepak bola.

Rekaman perjalanan timnas Indonesia di SEA Games

1977, Kuala Lumpur, Malaysia

Indonesia pertama kali mengirimkan kontingen sepak bola di ajang SEA Games ini. Sebelumnya, saat turnamen itu bernama South East Asean Penisular (SEAP) Games, Indonesia tidak pernah mengirimkan wakil untuk cabang sepak bola.

Akan tetapi, Indonesia gagal berbicara banyak dalam keikutsertaan pertamanya. Bahkan, sempat terjadi kericuhan di semifinal saat melawan Thailand pada Jumat, 25 November 1977.

Menurut data Kompas, 26 November 1977, pertandingan tersebut dihentikan wasit pada menit ke-60, setelah suasana di Stadion Merdeka kacau karena para pemain kedua pihak terlibat dalam perkelahian bebas. Awal kerusuhan adalah ketika pihak Indonesia marah atas wasit Othman Omar asal Malaysia.

Wasit pun pada akhirnya menetapkan Thailand sebagai pemenang dan mereka otomatis melaju ke final melawan Malaysia. Sementara itu, di perebutan tempat ketiga melawan Myanmar, Indonesia tidak hadir dengan batas waktu yang ditentukan sehingga medali perunggu diberikan kepada Myanmar.

1979, Jakarta, Indonesia

Di ajang ini, Indonesia bangkit dan mampu tampil impresif sepanjang penyisihan grup yang diisi oleh Malaysia, Thailand, Singapura, dan Myanmar. Di babak tersebut, Indonesia hanya menelan satu kali kekalahan saat melawan Thailand 1-3. Indonesia lolos setelah menduduki peringkat kedua.

Di semifinal, Indonesia mampu membalaskan dendam kekalahan di putaran grup saat melawan Thailand. Tiga gol penalti Iswadi Idris, Berti Tutuarima, dan Joko Malis menutup kemenangan 3-1 atas Thailand di babak adu penalti setelah imbang tanpa gol hingga waktu normal.

Namun, di partai puncak, Indonesia gagal meraih emas di hadapan pendukungnya sendiri. Gol tunggal Mokhtar Dahari pada menit ke-21 membuat Rully Nere dan kawan-kawan harus rela melihat para pemain Harimau Malaya mengangkat piala.

1981, Manila, Filipina

Indonesia kembali gagal berbicara banyak di turnamen ini. Meski mampu menembus babak semifinal, skuad Indonesia yang ketika berada di grup B bersama Singapura dan Filipina gagal melaju ke final setelah diempaskan Thailand dua gol tanpa balas.

Di perebutan tempat ketiga, Indonesia akhirnya mampu memastikan membawa pulang medali perunggu setelah mengalahkan Singapura 2-0 lewat gol yang diciptakan Rully Nerre dan Stefanus Sirey.

1983, Singapura

Setelah meraih perunggu pada turnamen sebelumnya, Indonesia untuk pertama kalinya di SEA Games gagal lolos dari putaran grup. Pada kejuaraan kali ini, Indonesia masuk ke dalam grup B bersama Thailand, Brunei, dan Myanmar.

Di pertandingan pertama, Indonesia dipermalukan raksasa Asia Tenggara ketika itu, Thailand, setelah kalah 0-5. Meski mampu menang 2-1 atas Myanmar di laga selanjutnya, peluang Indonesia melaju ke semifinal tertutup setelah hanya bermain imbang 1-1 dengan Brunei, yang menemani Thailand ke babak empat besar.

1985, Bangkok, Thailand

Pada periode ini, sepak bola Indonesia berada dalam masa penempaan untuk meraih hasil maksimal di ajang internasional. Dua tim pun dibentuk, yaitu tim PSSI A dan B. PSSI A merupakan pemain-pemain yang diproyeksikan untuk tampil di SEA Games XIII. Sementara itu, PSSI B merupakan tim penunjang.

Indonesia yang bergabung di Grup A bersama Singapura dan Brunei harus menelan pil pahit setelah kalah 0-1 dari Singapura di laga perdana. Di laga kedua Indonesia pun ditahan imbang 1-1 oleh Brunei. Beruntung, Indonesia bisa lolos ke semifinal karena Singapura mampu mengalahkan Brunei 3-0 pada laga selanjutnya.

Meski begitu, Indonesia lagi-lagi bertemu Thailand di babak empat besar. Hasilnya bisa ditebak, bermain di depan pendukungnya sendiri, tanpa ampun Thailand mampu mencukur Indonesia tujuh gol tanpa balas. Penderitaan pun berlanjut di perebutan medali perunggu karena Indonesia kembali takluk 0-1 dari Malaysia.

“Saya minta maaf kepada kalian. Kalian tak ada yang salah, semuanya salah saya. Sekali lagi saya minta maaf,” kata pelatih Indonesia saat itu, Harry Tjong, kepada para pemain di kamar ganti setelah ditaklukkan oleh Malaysia. (Kompas, Selasa 17 Desember 1985).

Timnas Indonesia Pra-Piala Dunia 1986. – Dok. Bola

1987, Jakarta, Indonesia

Berangkat dari kegagalan dua tahun sebelumnya, Indonesia cukup serius mempersiapkan tim sepak bola untuk menghadapi SEA Games 1987. Bahkan, Ronny Pattinasarani, sempat beranggapan agar Indonesia melupakan babak penyisihan Olimpiade Seoul dan fokus kepada SEA Games di Jakarta.

Pelatih Bertje Matulapelwa pun kembali memasukkan nama-nama beken seperti Rully Nere, Ribut Waidi, serta Ricky Yakobi. Tim PSSI A pun semakin menunjukkan kualitas matang dengan sejumlah uji coba sebelum turnamen dimulai. Salah satu uji coba tersebut adalah saat menahan imbang 3-3 PSV Eindhoven pada Juni 1987 di Jakarta.

Upaya keras skuad Garuda akhirnya mulai terlihat ketika mampu lolos ke semifinal setelah mampu menahan imbang Thailand 0-0 di penyisihan Grup B. Di babak empat besar, Myanmar-lah yang menjadi korban keganasan Rully Nere dan kawan-kawan setelah ditaklukkan 4-1.

Indonesia pun berkesempatan balas dendam atas kekalahan 0-1 dari Malaysia pada 1979. Puluhan ribu suporter yang memenuhi Stadion Utama Gelora Bung Karno akhirnya bisa menjadi saksi mata, Indonesia mampu meraih emas pertama di cabang sepak bola SEA Games lewat gol semata wayang Ribut Waidi pada menit ke-91.

Pelatih tim nasional Indonesia pada 1987, Bertje Matulapelwa (tengah) bersama Ribut Waidi seusai berhasil meraih gelar pertama Sea Games 1987 di Jakarta. – Dok. Bola

1989, Singapura

Berstatus sebagai juara bertahan, Indonesia tampil perkasa di laga perdana Grup B yang juga dihuni Malaysia, Brunei, dan Filipina. Enam gol tanpa balas mampu bersarang di gawang Brunei meski Indonesia bermain tanpa Ricky Yakobi dan Robby Darwis.

Setelah itu giliran Filipina yang jadi korban Indonesia karena mampu digilas 5-1 berkat gol-gol dari I Made Pasek Wijaya, Hanafing (2 gol), Ricky, dan Mustaqim. Meski di laga terakhir kalah 0-1 dari Malaysia, Indonesia tetap lolos karena berstatus sebagai runner-up.

Petaka datang di semifinal. Menghadapi tuan rumah Singapura, Indonesia bertanding dengan 10 pemain sejak menit ke-34 dan secara tragis harus kalah berkat gol semata wayang Fandi Ahmad satu menit sebelum laga usai. Indonesia pun hanya mampu meraih perunggu setelah mengalahkan Thailand 9-8 lewat babak adu penalti seusai bermain imbang 1-1 hingga waktu normal.

…. bersambung ke SEA Games, Pesta hingga Air Mata Garuda (2)

*Dimuat juga di Kompas.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: